Bersama MAPPI, Wagub Emil Beri Dukungan Diciptakannya RUU Penilai

  • 36587 view
  • Emil Elestianto Dardak,Wakil Gubernur Jatim,MAPPI

Jatim Newsroom -  Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak mendukung geliat Masyarakat Profesi Penilai Indonesia (MAPPI) untuk memiliki dasar hukum yang memberikan kepastian dan perlindungan bagi profesi penilai.

Dalam talkshow Dukung Rancangan Undang-Undang (RUU) Penilai bersama MAPPI, Wagub Jatim ini dengan tegas menyatakan diperlukannya produk hukum yang memberikan landasan pasti bagi insan MAPPI.

"Saya akan selalu mendukung adanya regulasi yang memberikan kepastian bagi para pelaku penilai karena profesi ini sangat vital, terutama untuk government asset," tegasnya di Gedung Negara Grahadi pada Sabtu (13/8/2022).

Urgensi atas adanya landasan hukum ini didorong salah satunya olah penyesuaian-penyesuaian yang harus dilakukan dalam Profesi Penilai. Emil mencontohkan, ada situasi dimana putusan pengadilan memberikan angka kompensasi yang mungkin kurang dikehendaki. Di sini Profesi Penilai harus memberikan penyesuaian.

"Ada situasi di mana terdapat ruang untuk melakukan interpretasi berbeda, sehingga dilakukan penyesuaian seperti apa yang diberikan oleh penilai. Landasaan aturan yang digunakan lalu perlu diperkuat, seperti yang direncanakan dalam RUU ini," ungkap Emil.

Ia menjelaskan, aset pemerintah merupakan salah satu hal yang memerlukan appraisal dari Profesi Penilai. Dicontohkan oleh Emil, ada aset-aset pemerintah yang hendak disewakan atau dikerjasamakan tetapi kadang malah appraisalnya agak tingggi sehingga sulit mencari mitra, sedangkan properti adalah bidang yang sangat dinamis. 

Oleh sebab itu diperlukan dasar hukum pasti sebagai penetap, juga sebagai perlindungan bagi para penilai terkait apa-apa yang mungkin terjadi.

"Penting bagaimana mengintegrasikan kekhususan ini dalam aset pemerintah. Karena dalam undang-undang yang ada, tidak mungkin hal tersebut dibahas secara mendetail dan khusus," katanya.

Ia pun menambahkan, adanya RUU Penilai ini juga akan bermanfaat dalam hal penetapan dan distribusi dana pensiun, serta pasar modal.

RUU tersebut diharapkan oleh Emil juga mencakup seputar compliance atau kepatuhan dan manajemen resiko. Dua hal tersebut menyangkut tuntutan yang harus dipenuhi dalam melakukan appraisal.

"Profesi appraisal ini sangat penting dan tidak bisa kita sederhanakan. Appraisal membutuhkan keberanian untuk mengambil keputusan. Keputusan yang konservatif juga akan bisa merugikan dan merugikan rakyat, jika terlalu agresif makan akan menjadi challenge," jelas Emil.

Di akhir, ia menyatakan bahwa Pemprov Jatim mendukung kekompakan dari MAPPI untuk memiliki landasan. Menurut Mantan Bupati Trenggalek ini, appraisal adalah penilai terbaik dengan best valuation. 

"Ini profesi yang bukan cuma memerlukan skill dan intelektualitas atau pandangan tapi juga hati dan karakter," jelasnya.

"Undang-undang seyogyanya bisa memberikan perlindungan dan prinsip yang mudah dipahami dalam mengatur secara teknis penilaian itu sendiri," tutupnya.(non)



Berita Terkait
Pemkab Bojonegoro Gelar Rapar TKPK dan Sosialisasi Updating DAMISDA Semester 1
Pemkab Bojonegoro Gelar Rapar TKPK dan Sosialisasi Updating DAMISDA Semester 1

26 Januari 2023
#Bojonegoro

Selengkapnya
92,92% Pelanggan Air Bersih Terbesar di Jatim adalah Rumah Tangga
92,92% Pelanggan Air Bersih Terbesar di Jatim adalah Rumah Tangga

26 Januari 2023
#setda,jatim,bpsjatim

Selengkapnya
UPT Koperasi dan UKM Jatim Beri Pelatihan Digital Marketing melalui Website
UPT Koperasi dan UKM Jatim Beri Pelatihan Digital Marketing melalui Website

26 Januari 2023
#setda,jatim,sekda

Selengkapnya
Bupati Mojokerto Minta Orang Tua Bebaskan Anak dalam Berkreasi
Bupati Mojokerto Minta Orang Tua Bebaskan Anak dalam Berkreasi

26 Januari 2023
#BupatiMojokerto

Selengkapnya
DPMD Bojonegoro Adakan Kegiatan Peningkatan Kapasitas Badan Permusyawaratan Desa
DPMD Bojonegoro Adakan Kegiatan Peningkatan Kapasitas Badan Permusyawaratan Desa

26 Januari 2023
#Bojonegoro

Selengkapnya