Pemprov Jatim Akan Memetakan Ulang Penggunaan Bantuan Dagulir

  • 28677 view
  • pemprov jatim,dprd jatim,Biro Perekenomian

Jatim Newsroom – Pemerintah Provinsi Jawa Timur melalui Biro Perekonomian akan memetakan ulang penggunaan bantuan dana bergulir (Dagulir). Dimana Dagulir sebesar Rp127 miliar yang menganggur (idle) di beberapa Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan belum tersalurkan. Hal ini disampaikan oleh Kepala Biro Perekonomian, Budi Raharjo usai hearing bersama Komisi C DPRD Jatim, Kamis (11/5/2023).

Budi Raharjo, menyampaikan bahwa permasalah itu menjadi pekerjaan rumahnya sebagai koordinator untuk memetakan ulang Dagulir tersebut. "Dengan Pergub yang baru ini sistemnya adalah executing bukan channeling, itu kemanfaatannya bisa dipertanggungjawabkan,” ujarnya.

Disampaikan Budi bahwa ada beberapa kendala yang membuat Dagulir sebesar Rp127 miliar di beberapa OPD, salah satunya pandemi. "Kedua, saya kira tim perbankan kurang merasa greget karena nilai kompensasi mereka kecil. Sedangkan mereka kan punya program yang sama," katanya.

Berikutnya, lanjut Budi, untuk upaya-upaya pembinaan dari masukan Komisi dinilai bagus. "Jadi, bukan hanya bantuan tapi juga pendampingan. Agar mereka tidak hanya menerima tapi juga mengimplementasikan bisnis plan mereka," tandasnya.

Sebelumnya, Hal itu diungkapkan Anggota Komisi C DPRD Jatim, Muhammad Fawait saat rapat dengar pendapat dengan Biro Perekonomian, Bank Jatim, Bank BPR dan Jamkrida Jatim di ruang Komisi C SPRD Jatim, Rabu (10/5/2023).

Gus Fawait, sapaan akrabnya ini pun mendorong BUMD yang bergerak di bidang perbankan milik Pemprov Jatim melakukan terobosan perubahan struktur penyaluran kredit. Dalam hal ini yakni pelaku ekonomi di sektor pertanian, nelayan dan UMKM agar terjadi percepatan pertumbuhan ekonomi yang berdampak pada penurunan angka kemiskinan dan pengangguran.

"Informasi dari Biro Perekonomian masih ada dana idle Dagulir sebesar Rp127 miliar. Kami harap dana tersebut segera disalurkan pada sektor-sektor yang berdampak langsung pada pertumbuhan ekonomi yang ujungnya mengurangi kemiskinan dan angka pengangguran," ungkapnya.

Ketua Fraksi Gerindra ini menyebutkan bahwa keberadaan BUMD Jatim khususnya yang bergerak di bidang perbankan bukan hanya berorientasi PAD, tapi juga mampu menjadi pengungkit ekonomi masyarakat dan pengentasan kemiskinan.

Gus Fawait mengaku tidak ingin dana bergulir itu mengendap di perbankan sehingga manfaat yang diharapkan dari program tersebut tidak terealisasi dengan baik. “Kemiskinan di Jatim akan sulit terurai ketika petani belum mendapatkan akses kemudahan permodalan dan nelayan juga tidak susah mendapat akses permodalan, begitu juga UMKM,” pungkas pria yang memiliki elektabilitas kuat di Kabupaten Jember ini. (pca/hjr)



Berita Terkait
Indeks SPBE Capai 3,62, Pemprov Jatim Terus Geliatkan Pelayanan Publik yang Cepat, Efisien, Berbasis Digital
Indeks SPBE Capai 3,62, Pemprov Jatim Terus Geliatkan Pelayanan Publik yang Cepat, Efisien, Berbasis Digital

15 Januari 2024
#gubernurjawatimur,khofifahindarparawansa,

Selengkapnya
Gubernur Khofifah Apresiasi Gudang Biomassa PT Ajinomoto dan Dorong Percepatan Transisi Energi
Gubernur Khofifah Apresiasi Gudang Biomassa PT Ajinomoto dan Dorong Percepatan Transisi Energi

15 Januari 2024
#gubernurjawatimur,khofifahindarparawansa,

Selengkapnya
Kendalikan Inflasi, Gubernur Khofifah Terus Gelar Pasar Murah di Berbagai Daerah
Kendalikan Inflasi, Gubernur Khofifah Terus Gelar Pasar Murah di Berbagai Daerah

15 Januari 2024
#gubernurjawatimur,khofifahindarparawansa,

Selengkapnya
Sepanjang 2021-2023, Angka Kecelakaan Kerja di Jatim Menurun
Sepanjang 2021-2023, Angka Kecelakaan Kerja di Jatim Menurun

15 Januari 2024
#gubernurjawatimur,khofifahindarparawansa,

Selengkapnya
Gubernur Khofifah Apresiasi Upaya Hilirisasi Petani Mangrove
Gubernur Khofifah Apresiasi Upaya Hilirisasi Petani Mangrove

03 November 2023
#Khofifah Indar Parawansa,Gubernur Jawa Timur,Festival Mangrove Jatim

Selengkapnya