Paguyuban Warga Jatim di Sumsel Jadi Duta Budaya dan Kuliner

  • 2486 view
  • gubernurjawatimur,KhofifahIndarParawansa,JawaTimur

Jatim Newsroom - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa selaku Ketua Umum Paguyuban Jatim mengukuhkan Paguyuban Warga Jawa Timur di Sumatera Selatan. Pengukuhan digelar di Griya Agung, Kota Palembang, Sabtu (7/1/2023) malam disaksikan Gubernur Sumsel, Herman Deru. 

Gubernur Khofifah berharap Paguyuban Jatim bisa membangun kolaborasi bersama masyarakat Sumsel. 

"Banyaknya masyarakat Jatim yang bermukim di Sumsel adalah para transmigran yang mencari sumber penghasilan di daerah lain. Produktifnya kegiatan yang dilakukan mereka ini tentu memberikan kontribusi yang positif bagi Sumsel," jelasnya. 

Disebutkannya, dari sektor pendidikan banyak pesantren yang tersebar. Selain itu, warga Jatim juga banyak yang mencari nafkah dengan berjualan. Hal itu, lanjut dia, bisa memberikan sumbangsih penguatan sektor ekonomi di Sumatera Selatan. 

Gubernur Sumsel, Herman Deru juga mengajak Paguyuban Jatim di Sumsel melestarikan budaya ciri khas Sumsel maupun Jatim. Ia menyontohkan Reyog Ponorogo yang paling banyak disukai oleh masyarakat Sumsel. Termasuk kuliner khas Jatim seperti sate madura, rujak cingur dan rawon. 

Ia menilai, masyarakat Sumsel dan Jatim memiliki sifat ataupun watak yang hampir sama. Untuk itu ia yakin Paguyuban Jatim di Sumsel bisa membawa kerukunan di Sumsel. 

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Jawa Timur, Hudiyono yang turut hadir dalam prosesi pengukuhan juga memberikan apresiasi untuk Paguyuban Warga Jatim di Sumsel. Menurutnya, paguyuban menjadi Duta Budaya dan Duta Kuliner untuk mengenalkan tradisi khas Jawa Timur di Sumatera Selatan. 

"Mereka ini (Paguyuban Warga Jatim di Sumsel) menjadi duta budaya bagi Provinsi Jawa Timur. Mereka melestarikan kesenian tradisi seperti Reyog dan Tari Gandrung Banyuwangi. Di Palembang ini banyak yang jual Pecel Lele Lamongan. Ini sangat membantu promosi Jawa Timur agar lebih dikenal oleh masyarakat di luar daerah. Ke depan semoga paguyuban juga bisa turut mempromosikan Pariwisata unggulan di Jawa Timur," harapnya. (fri/n)



Berita Terkait
20 Ton Beras Digelontorkan pada Operasi Pasar di Sidoarjo
20 Ton Beras Digelontorkan pada Operasi Pasar di Sidoarjo

06 Februari 2023
#gubernurjawatimur,KhofifahIndarParawansa,JawaTimur

Selengkapnya
Gubernur Khofifah Tinjau Venue Resepsi 1 Abad NU
Gubernur Khofifah Tinjau Venue Resepsi 1 Abad NU

06 Februari 2023
#gubernurjawatimur,KhofifahIndarParawansa,JawaTimur

Selengkapnya
Baksos Kesehatan Mata ‘Membuka Lentera Bawean’ Bakal Semarakkan Peringatan 1 Abad NU
Baksos Kesehatan Mata ‘Membuka Lentera Bawean’ Bakal Semarakkan Peringatan 1 Abad NU

06 Februari 2023
#gubernurjawatimur,KhofifahIndarParawansa,JawaTimur

Selengkapnya
Gubernur Khofifah Tinjau Pelaksanaan Operasi Pasar di Pucang Anom
Gubernur Khofifah Tinjau Pelaksanaan Operasi Pasar di Pucang Anom

06 Februari 2023
#gubernurjawatimur,KhofifahIndarParawansa,JawaTimur

Selengkapnya
Gubernur Khofifah : Peringatan Puncak Harlah 1 Abad NU Bisa Diawali dan Diakhiri Sholawat
Gubernur Khofifah : Peringatan Puncak Harlah 1 Abad NU Bisa Diawali dan Diakhiri Sholawat

06 Februari 2023
#gubernurjawatimur,KhofifahIndarParawansa,JawaTimur

Selengkapnya