Komisi C Dorong Bank Jatim Siap Hadapi Persaingan Antar Bank

  • 2029 view
  • #BANK JATIM

Jatim Newsroon - Komisi C DPRD Jatim mendorong Bank Jatim menerapkan 'politik' yang mampu meredam persaingan yang berat. Mengingat di tengah pandemi Covid-19, persaingan antar bank semakin berat terutama perkreditan.

Ketua Komisi C DPRD Jatim,  Abdul Halim mengatakan, dalam kunjungan kerja di Bank Jatim cabang Bangkalan terungkap kalau persaingan antar bank semakin berat. Mengingat bank lain meluncurkan berbagai program yang dapat menarik nasabah. Seperti halnya kredit bunga ringan atau tanpa jaminan. "Berharap ada politik yang mampu sedikit meredam persaingan yang memberatkan," pinta Halim dikonfirmasi, Rabu (10/11/2021).

Halim menyampaikan, bahwa Bank Jatim harus bersiap diri untuk menyambut investor yang akan menanam saham. Mengingat di Bangkalan akan dibangun kilang minyak. Bank Jatim harus bisa ambil bagian dalam investasi kilang minyak di Bangkalan.

Mengingat pembangunan kilang minyak bisa multiplayer efek yang didapatkan Kabupaten Bangkalan dan Pemprov Jatim. "kami menyampaikan beberapa waktu yang lalu bersama-sama dengan Pemerintah Kabupaten Bangkalan untuk menarik investor karena ada potensi gas yang luar biasa," tegasnya.

Dalam kesempatan tersebut, Komisi C mengapresiasi Bank Jatim cabang Bangkalan mampu memproteksi terjadinya Non Performing Loan (NPL) atau kredit macet hingga dibawah ambang batas 5 persen. Padahal masyarakat masih dihadapkan pandemi Covid-19 sehingga perekonomian merosot. "Kita apresiasi di tengah pandemi yang berkepanjangan Bank Jatim cabang Bangkalan mampu melakukan terobosan sehingga sehat," tuturnya.

Sementara Pemimpin Divisi Operasional Bank Jatim cabang Bangkalan, Achmad Riyan Fatri menjelaskan, NPL tahun 2021 dibawah 5 persen yakni 1,5 persen. Bank Jatim optimis pencapaian target penyelesaian NPL 1,5 persen bisa teratasi.  "Di beberapa hal yang ditindaklanjuti NPL yang meninggal dunia akan kita proses, bisa diteruskan anaknya karena usahanya masih ada. Kalau tidak ada, yang tidak bisa diperpanjang," paparnya.

Bank Jatim cabang Bangkalan menargetkan untuk kedepannya agar NPL bisa turun seperti 2020 yakni 0,8 persen. Bank Jatim benar-benar memprioritaskan nasabah yang mengajukan kredit sesuai kebutuhan dalam rangka pengembangan UMKM. "Kenapa NPL bisa dibawah 5 persen karena kita selektif pemilihan nasabah. Dengan upaya kami Bank Jatim bisa berjalan baik," pungkasnya.

Seperti diketahui, Komisi C DPRD Jatim yang dipimpin ketua komisi C DPRD Jatim, Abdul Halim dan diikuti anggota komisi C lainnya melakukan pertemuan dengan perwakilan Bank Jatim di kantor Cabang Bangkalan Madura. (Pca)



Berita Terkait
Gubernur Khofifah Minta Bank Jatim Berikan Special Kredit Bagi Disabilitas Produktif
Gubernur Khofifah Minta Bank Jatim Berikan Special Kredit Bagi Disabilitas Produktif

14 Desember 2021
##BANK JATIM

Selengkapnya
Komisi C Minta Bank Jatim Cabang Lumajang Tingkatkan Kucuran Kredit Lunak ke Pelaku UMKM
Komisi C Minta Bank Jatim Cabang Lumajang Tingkatkan Kucuran Kredit Lunak ke Pelaku UMKM

12 Desember 2021
##BANK JATIM

Selengkapnya