Buka East Java Halal Industry Fest 2023, Gubernur Khofifah Terus Dorong Jatim Jadi Pusat Pengembangan Industri Halal di Indonesia

  • 34670 view
  • Khofifah Indar Parawansa,Gubernur Jawa Timur

Jatim Newsroom - Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, membuka East Java Halal Industry Fest (EJHIF) Tahun 2023 di Dyandra Convex Surabaya, Selasa (24/10/2023).

Kegiatan ini dihadiri 200 orang peserta yang terdiri dari 20 Intansi/Lembaga, 38 Dinas yang membidangi Perindustrian, 11 Lembaga Pemeriksa Halal, 32 Ormas/PT/Pegiat Halal, RPH, 20 Bidang/UPT di Lingkungan Disperindag Jatim dan 20 peserta pameran display produk.

Dalam sambutannya, Gubernur Khofifah mengungkapkan akan terus mendorong Jatim sebagai pusat pengembangan industri halal di Indonesia lewat berbagai upaya. Salah satunya, lewat penyelenggaraan EJHIF Tahun 2023. Dimana, hal ini juga selaras dengan visi Indonesia untuk menjadi Pusat Industri Halal Global pada tahun 2024.

"Insyaallah kita terus meningkatkan kontribusi dari seluruh industri halal di Jawa Timur termasuk di dalamnya adalah industri kecil dan menengah," katanya.

Khofifah menyampaikan, salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan penerbitan 188.135 sertifikat halal bagi pelaku usaha di Jawa Timur sejak September 2021 hingga  Oktober 2023. Dan fasilitasi sertifikasi halal melalui Program SEHATI (Sertifikasi Halal Gratis) BPJPH hingga 21 Oktober 2023 sebanyak 156.188 sertifikat yang terbit dari 241.261 pengajuan.

"Percepatan Sertifikasi Industri halal Jatim harus terus dilakukan di berbagai forum strategis agar sertifikasi halal bisa tercapai maksimal, efektif serta secepat mungkin," katanya.

Saat ini, infrastruktur halal di Jatim terdapat 45 Halal Center, 45 Lembaga Pendamping Proses Produk Halal, 12.898 petugas pendamping, 33 Rumah Potong Hewan Ruminansia dan 44 Rumah Potong Unggas dan 11 Lembaga Pemeriksa Halal.

Menurutnya, sertifikasi ini sangat penting bagi pelaku usaha untuk masuk ke dalam industri halal. Mengingat potensi pasar halal global terus tumbuh seiring dengan peningkatan permintaan produk halal di sektor makanan,  fesyen, farmasi dan kosmetik, pariwisata, media dan rekreasi, serta keuangan syariah.

"Peluang pasar halal sangat besar, dan ini tidak hanya menarik negara muslim saja, tapi juga bagi negara di dunia.pada umumnya," terangnya.

Selain itu, terang Khofifah, upaya penguatan industri halal di Jatim ini juga dilakukan dengan membangun jejaring dengan jajaran Perguruan Tinggi ,  Ormas Islam serta Dudika. Hal ini dilakukan untuk sosialisasi produk halal dan pendampingan IKM untuk bisa memperoleh sertifikasi halal.

"Pendampingan ini tidak hanya sekedar pendampingan pada saat proses produksi tetapi pendampingan sampai dengan memastikan bahwa sertifikat halal itu sudah bisa terakses oleh pelaku IKM lebih cepat dan lebih murah dan  mudah," tukasnya.

Pemprov Jatim juga berupaya mendorong pembentukan pusat-pusat halal (halal center) yang berfungsi sebagai lembaga pendampingan halal bagi industri khususnya IKM dan lembaga yang menghasilkan rekomendasi teknologi dalam pengembangan industri halal.

“Kami terus mendorong peningkatan jumlah SDM Halal, antara lain auditor halal, Penyelia Halal, Pendamping PPH. Juga, optimasi Sistem Informasi Produk Halal (SIPAHALA) yang mengintegrasikan data produk halal, bahan baku halal, sumber daya pendukung sertifikasi halal, dan layanan pendampingan dan sertifikasi halal,” urainya.

Lebih jauh, Khofifah berharap, keberadaan sebanyak 33 Rumah Potong Hewan (RPH) halal dan 44 Rumah Potong Unggas (RPU) halal di Jatim bisa dimaksimalkan. Salah satunya, dalam rangka ekspor unggas ke Saudi Arabia  untuk pemenuhan kebutuhan daging ketika musim haji tiba.

"RPH dan RPU yang ada di Malang adalah salah satu referensi yang bisa dijadikan pilot project. Baik dari sisi kelengkapannya, peralatannya, maupun sumberdaya manusia termasuk  juru sembelih halalnya," imbuhnya.

Secara khusus, Gubernur Khofifah meminta Diseperindag Prov. Jatim untuk segera melakukan konsolidasi bersama jajaran BPJPH serta  Kementrian Agama terkait peluang pasar khususnya  kebutuhan unggas yang bisa disuplai pada musim haji mendatang.

"Seluruh RPU halal yang ada di Jatim bisa dikonsolidasikan, disinergikan bersama jajaran BPJPH  dan  Kementrian Agama terkait pemenuhan kebutuhan produk halal utamanya unggas untuk pasar dunia utamanya pada musim haji mendatang," katanya.

Di akhir, Gubernur Khofifah juga meminta adanya percepatan sertifikat baik oleh BPJPH maupun  Majelis Ulama Indonesia (MUI) serta  lembaga lainnya. Sehingga, akan semakin banyak produk-produk halal Jatim yang bisa memenuhi kebutuhan daging utamanya unggas baik saat musim haji maupun umroh saat bulan Ramadhan yang akan datang.

"Jika proses sertifikasi halal dioptimalkan, maka produk-produk halal dari Jatim akan bisa memberikan support lebih signifikan bagi pemenuhan kebutuhan unggas tidak hanya pada saat musim haji  tapi juga Umroh saat Ramadan. Tentunya ini dilakukan dengan sinergitas di antara seluruh pelaku usaha dan industri," pungkasnya

Sementara itu, Kepala Disperindag Prov. Jatim Iwan melaporkan, maksud dan tujuan kegiatan ini untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional, untuk meningkatkan kualitas daya saing usaha dan nilai produk halal hingga meningkatkan produktivitas produk halal.

Demi mewujudkan Jatim sebagai pusat industri halal itulah, Iwan menjelaskan, bahwa terdapat program pengembangan industry halal diantarannya Fasilitasi Sertifikasi Produk Halal, Optimalisasi One Pesantren One Product (OPOP) / Ekonomi Pesantren, East Java Halal Industry Festival dan Fasilitasi sertifikat halal bagi Rumah Potong Hewan (RPH).

Lepas Ekspor ke Tiga Negara

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Khofifah berkesempatan melepas produk ekspor ke tiga negara sekaligus yakni Vietnam, New Zealand dan Yordania.

Prosesi Pelepasan Ekspor produk halal ke tiga negara ini ditandai dengan pemecahan kendi di depan Truk Barang Ekspor. Ketiga industri yang melakukan ekspor tersebut yaitu PT. Mega Global Food Industry, berupa produk Brand Cookies Series 400 Gr 70.68 Ton senilai Rp. 3 miliar ke Vietnam.

Kemudian PT. Manohara Asri, berupa produk iyes Peanut 23.078 Carton senilai Rp. 2 miliar ke Yordania. Serta PT. Surya Pratista Hutama (Suprama), berupa produk instan noodles 24.800 Ton senilai Rp. 600 juta ke New Zealand.

Usai acara, Gubernur Khofifah turut meninjau stand yang menjual berbagai produk halal. Mulai minuman herbal, kosmetik, kopi, bumbu dapur, makanan seperti biskuit, abon, keripik, kemudian multi vitamin, serta berbagai produk batik. (red)



Berita Terkait
Gubernur Khofifah Apresiasi Upaya Hilirisasi Petani Mangrove
Gubernur Khofifah Apresiasi Upaya Hilirisasi Petani Mangrove

03 November 2023
#Khofifah Indar Parawansa,Gubernur Jawa Timur,Festival Mangrove Jatim

Selengkapnya
Perbaikan Pipanisasi Empat Desa Terdampak Karhutla Gunung Bromo Rampung
Perbaikan Pipanisasi Empat Desa Terdampak Karhutla Gunung Bromo Rampung

03 November 2023
#Khofifah Indar Parawansa,Gubernur Jawa Timur

Selengkapnya
Gubernur Khofifah Gelar Festival Mangrove di Romokalisari Land
Gubernur Khofifah Gelar Festival Mangrove di Romokalisari Land

03 November 2023
#Khofifah Indar Parawansa,Gubernur Jawa Timur,Festival Mangrove Jatim

Selengkapnya
Gubernur Jatim Kalungkan Medali Kejuaraan Bulu Tangkis Internasional ‘BNI Indonesia Master-Super 2023’
Gubernur Jatim Kalungkan Medali Kejuaraan Bulu Tangkis Internasional ‘BNI Indonesia Master-Super 2023’

31 Oktober 2023
#Khofifah Indar Parawansa,Gubernur Jawa Timur,pbsi jatim,gubernur jatim,Bulu tangkis,PBSI

Selengkapnya
Gubernur Khofifah Terima Pengurus dan Jajaran ESI Provinsi Jatim
Gubernur Khofifah Terima Pengurus dan Jajaran ESI Provinsi Jatim

31 Oktober 2023
#Khofifah Indar Parawansa,Gubernur Jawa Timur,gubernur khofifah,Kadis Kominfo Jatim,esport,sherlita

Selengkapnya